# Tags
#Business #Dunia #Fashion #Kuliner

Korean Wave Menjajah Indonesia

sumber : pramborsfm.com

Korean wave, atau biasa disebut Hallyu, adalah fenomena penyebaran budaya populer Korea yang mendunia melalui media seperti drama, musik, budaya, dan gaya berpakaian. Di Indonesia, Korean Wave mulai mempengaruhi masyarakat pada akhir tahun 1990-an melalui ekspor drama Korea.

Fenomena ini cepat memengaruhi budaya Indonesia, dari gaya berpakaian hingga gaya berbicara, menandakan adanya transformasi budaya asing ke dalam budaya lokal. Masyarakat Indonesia mulai mengadopsi beberapa aspek dari budaya Korea dalam kehidupan sehari-hari mereka, menciptakan lingkungan budaya yang semakin beragam dan dinamis.

Korean Wave juga telah membuka pintu bagi kolaborasi budaya antara Korea dan Indonesia, memperkaya kedua belah pihak dengan pengalaman dan perspektif baru. Terrdapat empat tahapan gelombang penyebaran perkembangan K-wave.

Tahapan ini dimulai dari Korean wave 1.0 Dimana awal mula adanya ekspor Drama Korea, seiring berjalannya waktu tidak hanya Drama Korea, di K-Wave 2.0 muncul juga musik Pop Korea yang sangat mempengaruhi perilaku masyarakat Indonesia. terutama pengembar korea yang mulai mengikuti dan condong terhadap budaya korea, Didorong oleh situs jejaring sosial dan telepon pintar penggemar musik Pop Korea semakin menggila. tidak hanya di Indonesia musik Pop Korea saat ini sangat populer mencapai seluruh dunia, hingga di luar Asia Timur.

Untuk mengakses musik Pop Korea saat ini sanggat mudah, mulai dari situs web dan jejaring sesama penggemar. selain itu, pada K-wave 3.0 Belakangan ini, Kementerian Kebudayaan dan Olahraga Korea berencana untuk memperluas “wilayah budaya”, kemdian K-Wave 4.0. muncul dari kasih sayang para penggemar korea yang dimana mereka suka meniru gaya hidup, makanan, bahkan tempat tinggal idolanya.

Hallyu atau Korean Wave muncul sebagai fenomena baru dalam era globalisasi yang selama ini didominasi oleh kebudayaan Barat. Sama seperti Westernisasi, pola penyebaran Korean Wave dilakukan melalui film, drama TV, musik pop Korea, gaya berpakaian, bahkan bahasa, makanan, dan teknologi seperti Youtube, Facebook, dan Twitter yang sebagian besar berkontribusi pada penyebaran hallyu.

Korean Wave menjadi tren tersendiri di berbagai negara. Dibuktikan adanya budaya musik pop Korea yang mampu menembus pasar dunia dan menyaingi budaya Barat. Hal ini membuktikan bahwa Korean Wave menjadi musuh paling kuat bagi Westernisasi saat ini. Penyebarannya tidak hanya terbatas pada Asia, tetapi telah mencapai berbagai belahan dunia.

Korean Wave telah memperluas pandangan dunia tentang Korea dan memberikan dampak besar terhadap budaya populer global. Hal ini menunjukkan bahwa pengaruh dan kekuatan hallyu dalam menyebarkan kebudayaan Korea telah menjadi fenomena yang tidak bisa diabaikan dalam arus globalisasi kontemporer.

Perkembangan Korean Wave di Indonesia dimulai dengan munculnya drama Korea berjudul “Endless Love” pada tahun 2000-an. Drama ini sangat disambut baik oleh masyarakat Indonesia pada saat itu. Terutama, drama ini menarik minat dari kalangan remaja yang sedang mencari hiburan serta dukungan psikis dan mental.

Cerita yang disajikan dalam drama Korea tersebut memberikan inspirasi dan motivasi bagi para penontonnya. Dengan kehadiran “Endless Love”, industri hiburan Korea mulai menarik perhatian di Indonesia. Banyak orang yang tertarik untuk mengeksplorasi lebih lanjut tentang budaya dan karya seni Korea, termasuk musik, film, dan makanan. Drama-drama Korea selanjutnya, seperti “Winter Sonata” dan “Full House”, juga berhasil mendapatkan popularitas yang besar di Indonesia.

Pada masa tersebut, media sosial belum sepopuler sekarang, sehingga penyebaran Korean Wave lebih bergantung pada tayangan televisi dan saluran televisi kabel. Namun, pengaruhnya terasa kuat, membawa budaya dan tren Korea ke Indonesia. Korean Wave tidak hanya memengaruhi industri hiburan, tetapi juga gaya hidup, mode, dan bahkan pariwisata, dengan semakin banyaknya turis Indonesia yang berkunjung ke Korea untuk mengalami langsung kehidupan dan budaya Korea.

Di Indonesia, Korean Wave lebih mudah diterima dibandingkan dengan Westernisasi. karena Korean Wave memiliki nilai-nilai lokal yang sesuai dengan budaya Indonesia. misalnya dalam gaya berpakaian, maupun gaya berbicara. Oleh karena itu, meskipun westernisasi terlebih dahulu ada di Indonesia, Korean Wave lebih berkembang dibandingkan dengan Westernisasi. Saat ini Korean Wave sangat populer di berbagai kalangan di Indonesia, Mulai dari anak-anak, remaja, hingga dewasa.

Dimana karena adanya teknologi informasi sehingga persebaran dan penyerapan kebudayaan dapat dilakukan secara efektif dan efisien. Dapat dilihat pada data statistik laporan twitter bahwa Pada tahun tahun 2019 Indonesia berada pada peringkat 3 setelah Thailand dan Korea Selatan tercatat paling benyak membicarakan artis korea. Sedangkan untuk penayangan video-video K-pop di youtube berdasarkan negara, Indonesia menempati posisi ke-2 dengan persentase 9.9%, Tetapi pada tahun 2021 Indonesia adalah penggemar Pop Korea pertama di dunia.

Selain itu juga Indonesia tercatat paling benyak membicarakan Pop Korea di media.Solusi untuk mengatasi dampak negatif dari fenomena K-Wave: salah satunya dengan memegang teguh suatu prinsip sebagai generasi milenial agar tidak terjerumus pada arus yang tidak baik dengan cara mnyaring atau memfilter budaya yang masuk sesuai dengan ideologi Negara.

3 Tempat Cantik di Pulau Jeju dari

Korean Wave Menjajah Indonesia

K-Pop A true friend in difficult times

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *