#Budaya #Fashion #Lifestyle

Kontroversi grup K-pop 2024 : Le Sserafim dalam comeback terbarunya

pic source : Google

Korea Selatan, sebagai negara penghasil K-pop terkemuka, telah membanggakan banyak pencapaian luar biasa dalam bidang hiburan, dengan grup-grup seperti BTS, BLACKPINK, EXO, dan TWICE menjadi ikon global. Keberhasilan ini tidak hanya didukung oleh talenta artistik grup-grup tersebut, tetapi juga oleh infrastruktur industri hiburan yang kuat di Korea Selatan.

Le Sserafim, sebuah girl group yang terdiri dari lima anggota, yaitu Sakura, Chae-won, Yun-jin, Kazuha, dan Eun-chae, memulai debutnya pada tahun 2022 dengan album mini pertama mereka yang berjudul ‘Fearless’. Namun, kasus kontroversial yang melibatkan girl group Le Sserafim dalam comeback terbaru mereka telah menjadi sorotan hangat dalam industri K-pop. kontroversi muncul ketika mereka merilis album mini ketiga mereka, ‘Easy’, pada tanggal 19 Februari 2024. Lagu utama dari album tersebut juga berjudul ‘Easy’, yang liriknya membahas tentang mengatasi tantangan dengan mudah.

Kontroversi timbul dari video musik ‘Easy’ yang menggunakan gereja sebagai latar belakang dan menggambarkan simbol-simbol agama secara kontroversial. Beberapa netizen merasa tersinggung oleh penggunaan tempat peribadatan untuk keperluan komersial, terutama dengan penampilan anggota grup yang dianggap tidak pantas. Penggantian logo gereja dengan logo Le Sserafim serta simbol-simbol illuminati juga menimbulkan kecaman. Meskipun terdapat pembelaan atas penggunaan gereja tersebut sebagai lokasi syuting, banyak yang masih merasa bahwa hal itu tidak tepat. Gereja Immanuel Presbyterian memang sering digunakan sebagai lokasi syuting untuk berbagai proyek seperti film laga John wick, tetapi penggunaannya dalam konteks ini masih menimbulkan kontroversi.

Selain persoalan mengenai religi, kritik juga ditujukan kepada Eun-chae sebagai anggota termuda grup dikarenakan koreografi dan pakaian yang dianggap terlalu dewasa untuk usianya yang masih 17 tahun. Bahkan, stasiun televisi nasional Korea Selatan KBS, memutuskan untuk tidak menayangkan video musik Le Sserafim karena adegan-adegan yang dianggap berpotensi merugikan anak-anak.

Kritik terhadap Eun-chae juga menyoroti isu penting tentang perlindungan anak dalam industri hiburan. Meskipun banyak yang memuji bakat dan dedikasi anggota-anggota muda dalam industri ini, penting untuk diingat bahwa mereka masih dalam proses pembelajaran dan perlindungan terhadap hak-hak mereka sebagai anak harus diutamakan.

Kontroversi ini kemudian mengundang pertanyaan tentang batas kreativitas dalam industri hiburan dan tanggung jawab seniman serta manajemen mereka. Banyak yang berharap agar industri hiburan memberikan perhatian lebih pada dampak yang mungkin ditimbulkan oleh karya-karya mereka, baik bagi penggemar maupun masyarakat luas.

Pertama-tama, perlu dipahami bahwa industri hiburan, termasuk industri K-pop, memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap budaya populer dan masyarakat pada umumnya. Karya-karya yang dihasilkan oleh para seniman dalam industri ini tidak hanya menciptakan hiburan, tetapi juga membentuk persepsi dan nilai-nilai di kalangan penonton, terutama generasi muda. Dalam konteks ini, kontroversi yang muncul seputar video musik Le Sserafim menjadi cerminan dari perdebatan yang lebih luas tentang kebebasan berekspresi seniman dan tanggung jawab mereka terhadap pengaruh yang dihasilkan oleh karya-karya mereka. Banyak yang berpendapat bahwa seniman memiliki hak untuk mengekspresikan diri mereka dalam karya-karya mereka, namun juga perlu mempertimbangkan dampak dari ekspresi tersebut terhadap masyarakat.

Penggunaan gereja sebagai latar belakang dalam video musik ‘Easy’ menciptakan ketegangan antara kebebasan berekspresi seniman dan sensitivitas terhadap nilai-nilai agama. Meskipun beberapa netizen membela penggunaan gereja tersebut dengan mengatakan bahwa gereja Immanuel Presbyterian sering digunakan sebagai lokasi syuting untuk proyek-proyek komersial, hal itu tidak mengurangi kekhawatiran beberapa pihak akan penggunaan tempat peribadatan untuk kepentingan komersial. Lebih lanjut, penggantian simbol agama dengan simbol-simbol lain yang dianggap kontroversial, seperti simbol-simbol illuminati, menambah kompleksitas pada kontroversi ini. Simbol-simbol tersebut memiliki makna dan konotasi yang berbeda bagi berbagai orang, dan penggunaannya dalam konteks ini dapat dianggap sebagai penghinaan terhadap nilai-nilai yang dipegang oleh sebagian besar masyarakat.

Namun, penting untuk diingat bahwa tanggung jawab atas konten yang diproduksi tidak hanya ada pada para seniman, tetapi juga pada manajemen dan perusahaan hiburan yang memproduksi karya-karya tersebut. Mereka memiliki peran penting dalam memastikan bahwa karya-karya yang dihasilkan tidak hanya memenuhi standar kualitas artistik, tetapi juga mempertimbangkan dampak sosial dan budaya dari ekspresi tersebut.

Keputusan KBS untuk tidak menayangkan video musik Le Sserafim juga mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas tentang dampak dari konten-konten yang ditampilkan di media massa, terutama terhadap anak-anak dan remaja. Sebagai lembaga penyiaran nasional, KBS memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa program-program yang ditayangkan tidak hanya menghibur, tetapi juga mendidik dan tidak merugikan penonton.

kontroversi seputar video musik Le Sserafim menjadi titik awal bagi perdebatan yang lebih luas tentang peran dan tanggung jawab industri hiburan dalam membentuk budaya populer dan mempengaruhi masyarakat. Meskipun kebebasan berekspresi seniman harus dihargai, perlu ada kesadaran akan dampak sosial dan budaya dari karya-karya yang dihasilkan.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *